Kunjungi Lenteng, Ahok Dicegat Pendemo, Wartawan diteriaki Bayaran

SuaraNetizen.com - Usai kampanye di Jalan Gardu, Lenteng Agung, Jakarta Selatan, calon gubernur petahana Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) didemo oleh sekelompok warga. Demonstran yang jumlahnya lima orang itu membawa spanduk bertuliskan Jamaah Masjid Tolak Penista Al Quran Jadi Pemimpin.

"Warga Jagakarsa menolak dengan tegas. Penista agama dilarang menginjak kampung sini," ujar orator dengan memakai alat pengeras suara, Senin (31/10/2016).

Demonstran yang memakai jaket berwarna hitam dan helm itu mengatakan demonstrasi ini tidak ada sangkut pautnya dengan kepentingan pemilihan kepala daerah Jakarta.

Mereka menolak kedatangan Ahok karena dianggap paling bersalah.

"Ini adalah isu yang paling besar. Ahok harus ditangkap. Kami warga Jagakarsa menyatakan petisi menolak Ahok. Tangkap Ahok, penjarakan Ahok," katanya.

Ketika itu, Ahok memang akan pergi dari kawasan tersebut. Dengan kawalan petugas, dia berjalan kaki lewat pinggir jalan menuju mobil yang terparkir di halaman KFC Lenteng Agung.

Wartawan pun ingin meminta keterangan kepada sekelompok pemdemo, namun orator dengan menggunakan alat pengeras suara menolak untuk diwawancara.

Mereka menganggap wartawan sudah memihak Ahok.

"Kamu semua darimana? Wartawan-wartawan sekarang nggak ada yang bener, semua sudah dibayar oleh Ahok. Ini semua setingan. Jangan mau percaya sama wartawan," katanya.

Ahok maju lagi ke pilkada Jakarta periode 2017-2022 bersama Djarot Saiful Hidayat dengan didukung PDI Perjuangan, Hanura, Nasdem, dan Golkar. Mereka menghadapi duet Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni dan Anies Baswedan-Sandiaga Uno. (Suara.com)

loading...