Menyamar Jadi Warga Sipil, Kapolda Sumsel Bekuk Anggota Polisi yang Lakukan Pungli

  

SuaraNetizen.com – Kapolda Sumatera Selatan Irjen Pol. Djoko Prastowo menangkap tangan anggotanya yang sedang melakukan pungutan liar di jalan raya.

Kejadian ini berlangsung, ketika Djoko menyamar menjadi warga sipil dan mengendarai mobil tanpa pengawalan. Saat melintasi jalan raya, perwira Polri ini sengaja melanggar lalu lintas agar dihentikan petugas.

Kemudian dia dibawa ke sebuah pos. Saat di dalam, Djoko diminta uang damai karena telah melanggar peraturan lalu lintas. Pada kesempatan itu, dia beberapa kali meminta agar diberikan surat tilang. Namun, anggota itu bersikukuh meminta penyelesaian dilakukan di luar hukum.

Ketika mengeluarkan uang dan diterima oknum anggota polisi itu, Djoko langsung menangkapnya dan menelpon Direktur Profesi dan Pengamanan Polda Sumatera Selatan untuk memproses oknum tersebut.

"Saya tanya kamu ngapain? Mana surat tugasnya, tapi tak dapat menunjukkan surat tugas," kata Djoko di kantornya, Selasa, 18 Oktober 2016.

Saat dikonfirmasi mengenai lokasi dilakukannya penangkapan ini, Djoko enggan menyebutkan lokasi pasti. "Masih di wilayah Sumsel,"ujarnya.

Djoko lantas menjelaskan, saat ini sudah ada 10 oknum anggota polisi di wilayah hukum Polda Sumsel yang telah ditangkap Propam karena diduga melakukan pungli. Mereka tersebar di Kabupaten Ogan Ilir, Ogan Komering Ilir, Palembang, Banyuasin, dan beberapa tempat lain.

"Sekarang anggota itu masih diproses. Mengenai sanksinya, tergantung dengan perbuatannya. Kalau sudah beberapa kali pungli dan masih berlanjut, ya kita pecat," tegasnya.

Untuk mengantisipasi praktik pungli ini berlanjut, Polda Sumsel dalam waktu dekat akan menerapkan sistem pelayanan onlineuntuk masyarakat. "Kita kurangi tatap muka, kalau dikurangi jelas pungli juga akan hilang dan berkurang. Kita masih fokus membersihkan internal kita dulu, baru nanti instansi yang lain," ujar dia. (Viva.co.id/SuaraNetizen)

loading...