Hore! Santoso Positif Tewas, Nggak Salah Jokowi pilih Pak Tito


SuaraNetizen.com, JAKARTA — Kapolri Jenderal (Pol) Tito Karnavian mengatakan, hasil dari identifikasi sementara jenazah yang tewas tertembak oleh Satgas Operasi Tinombala di Pegunungan Tambarana, Palu, Sulawesi Tengah, Senin (18/7/2016), adalah Santoso.

Hal itu diketahui dari kesaksian polisi yang pernah menangkap Santoso pada 2005 serta kesaksian masyarakat yang mengenalnya.

"Dari hasil penggambaran wajahnya dan ciri-ciri lain, baik oleh angota yang kenal dia dan saksi yang kenal dia, sementara dianggap positif dia adalah Santoso," kata Tito di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (19/7/2016).

Tito mengatakan, Jenazah santoso saat ini sudah diangkut ke Bandara Mutiara di Palu dengan menggunakan helikopter. Di situlah proses identifikasi awal dilakukan.

Selanjutnya, jenazah Santoso akan dibawa ke Rumah Sakit Bhayangkara dan akan dilakukan proses identifikasi lanjutan.

"Di RS Bayangkara, (jenazahnya) akan dibersihkan lagi. Di situ, ada saudara dan keluarganya, ada kepala lingkungannya. Ada tersangka yang saat ini sedang ditahan di Polda Sulteng. Mereka akan diperlihatkan juga," kata Tito.

Dalam satu atau dua jam, lanjut Tito, barulah dapat benar-benar dipastikan bahwa jenazah tersebut adalah Santoso atau bukan.

Sementara itu, satu jenazah lain yang tewas, tambah dia, diduga bernama Basri. Dari proses identifikasi awal, jenazah itu diketahui memiliki ciri yang mirip dengan Basri, yakni tato di bagian belakang lehernya.

"Untuk sekarang, 90 persen dia adalah Santoso, satunya lagi 70 persen Basri," ucap Tito.

Seperti yang sudah diberitakan, baku tembak terjadi antara lima anggota kelompok Santoso dan Satgas Tinombala selama kurang lebih 5 jam. Kejadian ini menewaskan dua orang. Salah satunya memiliki ciri-ciri mirip dengan Santoso, yakni berjanggut dan memiliki tanda tahi lalat di wajah. (SN)

loading...