Kecewa Keinginannya ditolak Panitia, Erdogan Batal ikuti Pemakaman Muhammad Ali, Langsung Pulang ke Turki

  

SuaraNetizen.com, LOUISVILLE -- Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengakhiri kunjungannya secara mendadak ke Amerika Serikat (AS) pada Jumat (10/6). Erdogan yang semula datang untuk menghadiri pemakaman legenda tinju Muhammad Ali, tersebut diduga kecewa atas kebijakan panitia upacara pemakaman.

Erdogan dikabarkan merasa kecewa setelah panitia upacara pemakaman menolak permintaannya yang ingin meletakkan sepotong bagian kain penutup Ka'bah. Kain yang diambil langsung dari Masjidil Haram itu sedianya akan diletakkan di atas peti mati Muhammad Ali saat upacara pemakamannya pada Kamis (19/6).

Selain menolak permintaan Erdogan, panitia juga menolak kunjungan ulama terkenal Turki yang telah melakukan perjalanan jauh ke Louisville, Kentucky bersama Erdogan. Padahal, ulama tersebut rencananya akan membacakan ayat Alquran saat pemakaman.

Erdogan sendiri sempat menghadiri upacara pemakaman Ali pada Kamis. Namun, dia tidak jadi menghadiri prosesi mengantar jenazah Ali ke peristirahatan terakhir pada Jumat.

Selain Erdogan, raja Abdullah dari Yordania juga tidak menghadiri prosesi pemakaman Ali pada Jumat. Sebelumnya, kedua tokoh Muslim itu dijadwalkan membacakan pidato saat prosesi pemakaman Ali. Keduanya kehilangan kesempatan ketika dua pembicara lain ditambahkan dalam daftar  pengisi pidato. 

Meski diduga jengkel dengan sikap panitia, Erdogan belum membuat satu pernyataan pun atas tindakan mempersingkat lawatannya. Kantor kepresidenan pun belum membuat pernyataan resmi terkait kepulangan Erdogan.

Legenda tinju Muhammad Ali meninggal pada Jumat (3/6) pekan lalu. Dia menghembuskan nafas terakhir setelah berjuang melawan penyakit parkinson yang dideritanya selama 32 tahun terakhir. (Rol)

loading...