Pengakuan Pembunuh Biadab yang Menancapkan Gagang Cangkul di Kelamin Enno


SuaraNetizen.com - Petugas kepolisian akhirnya mendapati keterangan terduga pembunuh Enno Parinah (18) alias Indah, yang kelaminnya dimasukkan cangkul di Kosambi, Kabupaten Tangerang saat berada di dalam mess-nya.

Terduga diketahui bernama Rahmat Alim pelajar SMP yang masih berusia 15 tahun, warga Gang Musala Mustaddin, Desa Jatimulya, Kecamatan Kosambi, Kabupaten Tangerang, Banten.

Korban dengan terduga baru kenal kurang lebih satu bulan. Kemudian pada malam kejadian, Kamis (12/5) sekitar pukul 23.30 WIB, tersangka dan korban janjian untuk bertemu di kamar korban yakni di mess PT Polita Global Mandiri.

Setelah bertemu, keduanya pun bercumbu. Namun, saat Rahmat ingin menyetubuhi korban, ajakan tersebut ditolak oleh korban. Mendengar itu, Rahmat kesal, kemudian dia keluar dari kamar korban.

Nah, saat keluar kamar, Rahmat berdalih bertemu dengan dua orang pria, yang berinisial RA dan IH.

Rahmat mengaku ditanya. "Ngapain lo di sini, lu pacarnya Indah emang," ujar Rahmat menirukan omongan salah seorang dari RA dan IH. Indah, kata Rahmat, adalah nama lain korban.

Kemudian Rahmat menjawabnya. "Bukan bang, saya bukan pacarnya," ucap Rahmat.

Menurut Rahmat, tiba-tiba saat itu Rahmat diajak kedua orang tersebut ke dalam kamar korban. "Mungkin mau mastiin," kilah Rahmat.

Selanjutnya, begitu masuk, pria yang berinisial IH langsung mendekap wajah korban dengan menggunakan bantal dan menyuruh Rahmat mencari pisau di dapur.

Karena di dapur tidak ada pisau, selanjutnya Rahmat keluar kamar dengan maksud mencari benda lain selain pisau. Dia melihat cangkul yang berada tidak jauh dari kamar korban.

Kemudian Rahmat mengambil cangkul tersebut dan kembali lagi ke kamar korban. Saat itu, kata Rahmat, sampai di dalam kamar dengan membawa cangkul, dia melihat orang yang berinisial IH masih mendekap wajah korban dengan menggunakan bantal. Sedangkan orang yang berinisial RA memegangi kaki korban.

Selanjutnya IH menyuruh Rahmat untuk memukulkan cangkul tersebut kepada korban, dan dirinya menuruti perintah IH memukulkan cangkul tersebut ke korban dan mengenai bagian wajah korban.

Rahmat sempat keluar kamar karena mengaku jijik melihat kondisi korban berlumuran darah. Namun Rahmat kembali masuk untuk memastikan korban sudah meninggal atau belum.

Melihat korban masih bernapas. Rahmat yang masih kesal dengan perlakuan korban yang menolak diajak berhubungan badan, langsung menggigit payudara korban sebelah kiri hingga membekas.

Setelah korban tidak berdaya, kemudian RA menyuruh Rahmat untuk memegangi kaki korban sebelah kanan dan membukanya. Setelah posisi korban mengangkang, selanjutnya RA menancapkan gagang cangkul tersebut ke kemaluan korban hingga korban meninggal dunia. Kemudian, Rahmat mengambil ponsel milik korban.


ENNO DIKENAL TAK PERNAH BAWA LAKI-LAKI KE MESS

Enno Parihah (18) korban pembunuhan yang kemaluannya dimasukan gagang cangkul di mess PT Polyta Global Mandiri, Desa Jatimulya, Kecamatan Kosambi, Kabupaten Tangerang, dikenal tidak pernah membawa laki-laki ke dalam kamarnya. Meski demikian mess khusus karyawati tersebut memang tidak dijaga petugas keamanan, sehingga siapa pun bisa masuk.

"Kalau ngeliat ada cowok sih enggak pernah. Paling kalau ada yang masuk ke sini karyawan pabrik juga. Tapi biasanya cuma renovasi mess. Kalau nongkrong-nongkrong enggak ada," kata Selfi, salah satu karyawati yang juga penghuni mess, Minggu (15/5).

Selfi juga mengaku tidak begitu kenal korban. Hanya beberapa kali ngobrol bersama. Karena itu, dia tidak tahu korban punya masalah dengan siapa.

"Enggak pernah ngobrol kayak gimana-gimana, cuma biasa saja, tapi emang korban sama IP dekat," katanya.

Menurutnya korban sekamar dengan dua temannya. Saat kejadian itu kedua temannya masuk malam, sehingga korban sendirian. Setelah adanya peristiwa pembunuhan tersebut, wanita asal Jawa Timur itu mengaku takut berada di pabrik. © Merdeka.com

loading...