Kelebihan Populasi, China Dikabarkan Jual Daging Manusia dikemas dalam Kaleng untuk Konsumsi Orang Afrika


SuaraNetizen.com, BEIJING - Pemerintah China berusaha membantah sejumlah laporan yang menuduh negeri itu mengemas daging manusia dalam kaleng lalu menjualnya ke Afrika untuk dikonsumsi manusia.

Gosip gosip itu nampaknya mulai muncul di media sosial Facebook yang menampilkan foto-foto menyeramkan yang diduga proses pengolahan daging manusia, yang viral awal bulan ini.

Posting di Facebook itu kemudian dijadikan berita oleh sejumlah harian salah satunya koran terbitan Zambia, Daily Post.

"Tak ada yang bisa membantah kemungkinan hal ini adalah kenyataan karena kita semua tahu Asia memiliki populasi manusia terbanyak di dunia," demikian diberitakan harian Daily Post.

"Karena China kelebihan populasi hingga tak ada lagi tempat bahkan untuk meludah, lalu apa yang dilakukan untuk jasad orang meninggal di China? Jawabannya mungkin mengapalkan jasad-jasad itu ke Afrika dalam bentuk daging kalengan," tambah harian itu.

Mendapat rumor semacam itu, Duta Besar China untuk Zambia, Yang Youming harus merilis pernyataan resmi untuk membantah kabar tersebut.

"Sebuah koran lokal secara terbuka menyebar rumor bahwa China menggunakan daging manusia untuk membuat corned beef dan menjualnya ke Afrika," kata Youming.

"Kabar ini sepenuhnya adalah kebohongan dan fitnah yang sama sekali tak bisa kami terima. Kami mengecam keras perilaku semacam ini," tambah Youming.

Sementara itu, Wakil Menteri Pertahanan Zambia, Christopher Mulenga menjanjikan pemerintahannya akan menggelar investigasi terkait masalah tersebut.

"Pemerintah Zambia menyesalkan insiden ini karena hubungan kedua negara yag sangat hangat. Kami akan memastikan instansi terkait akan menggelar investigasi," ucap Mulenga.

Sumber : Telegraph 

loading...