Ustadz Wahabi ini Ajak Jamaahnya Ragukan Keberadaan Walisongo 

Ustadz Wahabi ini Ajak Jamaahnya Ragukan Keberadaan Walisongo 



SuaraNetizen.com ~ Salah seorang ustadz Wahhabi bernama Abu Yahya Badrussalam Lc, dalam ceramahnya di tv @SalamDakwah mengatakan tidak ada bukti otentik tentang sejarah Walisongo, penyebar Islam di Indonesia. Sebagaimana dalam rekaman video berdurasi sekitar 2 menit yang diupload di Youtube. 

Tidak hanya meragukan Wali Songo, ustadz Wahhabi itu juga mengharamkan gamela dan wayang yang pernah dijadikan sarana syi'ar Islam oleh Wali Songo. 

Berikut transkip jawaban Badrussalam ketika ada seorang penanya yang bertanya mengenai memadukan adat dan syari'at sebagaimana dilalukan oleh WaliSongo:

**** 
"Wali Songo itu nggak ada bukti yang otentik, hanya kata kata anu, kata sepuh kita, kata ini kita, mana... (buktinya)?, apakah Walisongo meninggalkan buku? tulisan?!. Kalau Imam al-Bukhari ada, Shahih Bukhari. Imam al-Syafi'i ada, Al-Umm. Imam Ahmad, (ada) Musnad Imam Ahmad bin Hanbal. tapi nggak ada kitab Sunan Bonang? , adanya Sunan Abu Daud, Turmidzi, Ibnu Majjah. gitu ya.. 

Sementara kitab Sunan Bonang nggak ada, Sunan Gunung Jati, nggak ada. Makanya pak, karena tidak ada bukti yang otentik tentang Walisongo kita tidak bisa memastikan itu. 

Katanya, para Wali itu mencampurkan adat dengan syari'ah, mana buktinya?! kita ini mau memastikan takut menuduh yang tidak-tidak, karena tidak ada buktinya. Kalau pun toh benar para Wali itu mencampurkan adat dengan syari'ah, maka kita lihat, apakah memenuhi syaratnya atau tidak, dengan syarat-syarat yang kita sebutkan tadi. Adapun kemudian (kalau) tidak memenuhi syarat, contoh berdakwah melalui Wayang Golek atau wayang-wayang lain, sementara syari'at kita mengharamkan menggambar gambar-gambar yang bernyawa. Berarti itu adat yang tidak sesuai dengan syari'at.  

Atau misalnya ada Wali Songo berdakwah dengan pakai gamelan, sementara syari'at syari'at kita jelas menunjukka bahwa musik itu Haram. Ini berarti adat yangbertabrakan dengan syari'at. Maka adat yang seperti apa dulu. .. atau mungkin dulu Wali Songo pakaiannya pakai adat setempat, ya nggak masalah, selama adat seperti itu tidak bertabrakan dengan syari'at, makanya tanda tanya besar, karena masalah Wali songo ini tidak ada bukti yang otentik.

Videonya Ustadz wahabi ajak jamaahnya ragukan keberadaan wali songo : https://youtu.be/-3RzxQWdtMA 

Badusalam termasuk salah seorang ustadz Wahhabi yang menolak penamaan Wahhabi terhadap ajaran Muhamamd bin Abdul Wahhab, semantara ulama Wahhabi lainnya begitu bangga dengan nama tersebut. Ia pernah memelintir sejarah Wahhabi dengan mengalihkan penamaan Wahhabi kepada Ibnu Rustum. (Muslimedianews.com)

Bantahan untuk Abu Yahya Badrussalam Lc yang Menuduh Walisongo Fiktif 

Ini adalah bukti yang akan kutunjukkan dan membungkam sekaligus menabok mulut Abu Yahya Badrussalam Lc., yang mengatakan tidak ada bukti otentik Walisongo. Ini "Het Boek van Bonang" yang selama 2 minggu aku cari-cari, sebulan lamanya aku membaca, dan di dalam buku ini tidak ada sedikitpun dialog yang menyinggung dan menganggap Tahlilan itu Bid'ah. 

 

Kudengar Badrussalam akan ngadain dauroh di Cirebon. Oke aku akan hubungi teman-teman Aswaja di sana untuk memfasilitasi dan mempertemukan aku 
dengan Badrusalam dan mendesak dia agar melihat sendiri bukti otentik kuburan salah satu Walisongo dan bertemu dengan para keturunannya. Dan pertemuanku dengan Badrusalam akan berada hitam di atas putih atau bersedia menjaminkan dirinya masing-masing, apakah siap dipotong jarinya atau tangannya atau siap dihukum cambuk. 

Para pengikut doktrin "onani pikiran" siap-siap guru kebanggaan kalian kupermalukan dan kujatuhkan namanya di depan publik bila masih ngotot tidak mau mengakui salah dan tidak mau minta maaf terkait ucapannya tentang tidak ada bukti otentik Walisongo atau fiktif. 

Ini adalah bukti dan fakta bahwa Walisongo itu ada dan nyata. Berikut ini saya lampirkan scanan screenshoot "Het Boek van Bonang" yang berisikan kisah Walisongo yang ditulis oleh peneliti Belanda berdasarkan bukti-bukti manuskrip dan juga scanan asli tulisan tangan nasehat Sunan Bonang dalam bahasa Jawa. Bukti tersebut ada di Museum Leiden Belanda. 

Kenapa bukti manuskrip itu ada di Museum Belanda? Dulu Indonesia kalah perang, Belanda merampas dan mengambil kitab-kitab kuno klasik ulama leluhur Bangsa Indonesia. Dulu bagi Belanda apa yang mereka ambil dianggap sebagai rampasan perang (ghanimah).  

Tidak hanya manuskrip tulisan tangan asli Walisongo yang diambil Belanda. Bahkan kitab tarekat Syattariyah yang dikenal dengan kitab "Martabat Tujuh" juga ada di Belanda, yang di sana dikenal dengan "Mystic of Letter". Mereka (Belanda) menamakan kitab  "Martabat Tujuh" dengan sebutan "Mystik of Letter" karena tidak mampu mengkaji dan mengupas rahasia keilmuan kitab tersebut. Bahkan lukisan asli Syaikh Abdurrauf Singkil ternyata ada di Belanda. Belanda banyak mengambil kitab-kitab kuno ulama Nusantara untuk dipelajari dan mencoba mencari tahu rahasia kekuatan spritual yang tersimpan pada makna kitab kuno tersebut. 

Mengapa Walisongo tidak membuat kitab? Tugas dan dakwah Walisongo ke Nusantara mengislamkan penduduk negeri tersebut. Karena beratnya tantangan dan penduduk Nusantara baru masuk Islam hingga mereka tak punya waktu untuk membuat kitab. Walisongo berdakwah dengan maqam ihsan (perbuatan) yaitu terjun langsung ke lapangan mengislamkan penduduknya yang masih animisme dan dinamisme.  

Sedangkan ustadz Salafi-Wahabi dakwahnya hanya dengan cuap-cuap bebek, mencari-cari celah kekurangan amaliah orang, sering menuduh sembarangan terhadap amaliah sunnah yang dilestarikan dengan sebutan bid'ah, kadang sampai mengkafirkan, bahkan terkadang menyebut musrik & kafir terhadap orang yang bukan termasuk golongannya. 

Dan anehnya motto para ustadz Salafi-Wahabi "berdakwah mengislamkan yang sudah Islam", bukannya mengislamkan yang belum Islam. Apa orang Islam yang belum didakwahi ustadz Salafi-Wahabi dianggap belum Islam hingga perlu diislamkan lagi?

Hal yang paling lucu dan menggelikan dulu Salafi-Wahabi berkata: "Walisongo melarang bid'ah Tahlilan". Eh tiba-tiba ustadz Rodja Salafi-Wahabi Badrussalam Lc., malah berani bilang Walisongo itu fiktif. Pikun atau plinplan?

Dengan bukti di atas mudah bagiku untuk memenjarakan ustadz Rodja Badrussalam Lc., (Lucu dan culun) ke penjara. Tapi aku masih berbaik hati, semoga ustadz Rodja tersebut meminta maaf dan menarik kembali prasangka dan tuduhan kejinya. Namun jika dia tidak mau meminta maaf dan tidak menarik kembali ucapannya maka semoga Allah Swt. memberikan hidayah padanya. (Oleh: Ust. Jefri Nofendi).

LHA WONG KUBURANNYA ADA, KETURUNANNYA ADA, MASJID MASJID PENINGGALAN WALI SONGO ADA. MASIH BILANG NGGAK ADA BUKTINYA KALAU WALISONGO ITU ADA ? 
HADEEHHH...!!!

HATI HATI MEMILIH USTADZ DALAM BELAJAR ISLAM. WASPADAI USTADZ USTADZ WAHABI, BLOG DAN SITUS SITUS WAHABI. 

loading...