Tehnik Tertinggi Para Wali Mengislamkan Tanah Jawa

Tehnik 'Suhu' Tertinggi Para Wali Mengislamkan Tanah Jawa 

Miturut almagfurlah simbah Mudjid Ridwan, ternyata penanaman benih keislaman di tanah Jawa/Nuswantara ini memang unik..
Yang menjadi ikon adalah walisongo, namun sebenarnya sebelum walisongo, sudah banyak gerakan-gerakan penanaman tauhid keislaman. 

 

Salah satu yang nuwun sewu, kita tidak sadar bahwa Majapahit, kerajaan Majapahit yang dianggap banyak orang sebagai kerajaan Hindu, bukan kerajaan Hindu.. 

Majapahit tidak pernah memproklamirkan diri sebagai kerajaan Hindu..
Tapi sebenarnya Majapahit adalah kerajaan yang bertauhid dengan tauhid yang paling sederhana..

Kerajaan Majapahit tidak menyembah Trimurti, juga tidak menyembah Sang Buddha Gautama, tapi Majapahit menyembah Sang Hyang Widhi..

Sang Hyang Widhi iku wis “rodo” tauhid, senajan rung muni Allah..

Ini termasuk salah satu dhawuhe mbah Mudjid Ridwan,..
Salah satu sukses e mpu Supa.. mpu Supa adalah nama samaran dari Maulana Ishak.. abah e Sunan Giri.. sing “njapani/mendoakan” tanah Jawa lewat keris Nagasasra.

Sehingga keris Nagasasra itulah yang kemudian dipakai oleh penguasa saat itu, oleh para penguasa Majapahit untuk “mengalahkan” kerajaan cilik-cilik yang ada di tanah Jawa dan Nuswantara..

Amarga nek ora dipersatukan dhisik, ngembangno budaya iku yo rodo angel..

Sing penting bersatu dhisik...
Salah satunya ada “rijalul ghaib”..
Salah satu “rijalul ghaib” yang ada di tanah jawa adalah Ken Arok..
Yang lain adalah Gajah Mada..
Mereka bisa jadi adalah manungsa “sulapan” sing disuwuk oleh para wali sing mastur, para wali sing ndelik2 nang tanah jawa iku membuat tokoh, yang bisa mempersatukan tanah Jawa..

Ken Arok iku dilacak angel, lahire saka ngendi, anake sopo, ujug2 kok wis dadi wong jadhug, trus mlebu nang lingkaran tumapel, trus dadi pengawale kadipaten Tumapel.. sejarah sesederhana ngono iku sejarah opo...

Nuwun sewu, maka dhawuhe mbah Mudjid Ridwan, ken Arok itu termasuk “rijalul ghaib”, artinya, bisa jadi, wong “kabur kanginan”, sing “disuwuk” para wali sing mastur, para wali sing ndelik2 wegah tampil, sing penting bisa punya saluran untuk menata kemaslahatan masyarakat, amargo nek dipeksa dakwah “cara Islam” malah iso2 dadi perang pilihan akidah, pilihan kepercayaan dst..

Dari sisi keislaman..

Nuwun sewu niki, wonten keistimewaan sing mbokmenawa perlu diangen2...
Mbah Kyai Maimun Zubair nate ndhawuhaken ..
..dipun dhawuhi almagfurlah KH Abdullah bin Nuh..
Bahwa Indonesia ini Islamnya Islam “istimewa”, ada Hadits khusus untuk Indonesia...
“aku kaget diomongi ngono..” criose Mbah Maimun..
Ini nanti pembenarannya menggunakan analisa sejarah dan analisa sosiologis..

Kanjeng Nabi suatu ketika nate dangu para sahabat..
“koe padha ngerti iman e umatku sing paling aneh (mengagumkan) ?..”
“mana yang lebih aneh (mengagumkan) dari iman umatku..?
Para sahabat mboten saged jawab..

Kanjeng Nabi dhawuh, iman sing paling aneh seka umatku iku, yaiku
“Imane wong sing ora menangi (ketemu) aku, ora menangi (ketemu) sahabatku, nanging duwe rasa dhemen (cinta) saka wong sing tau ketemu aku..”

Ini ada 2 alur yang perlu kita perhatikan..
Satu, dipun kuataken almagfurlah KH masduki Lasem..
Nate paring dhawuh, nek daerah liane Nuswantara, sing mulang Islam iku umume murid-muride para sahabat, nanging nang tanah Jawa/Nuswantara iki sing mulang langsung dzurriyat Rosul (keturunan Rosul).
Dzurriyat Rosul sing saking putra wayahipun Isa al Muhajir saking Yaman Hadramaut..
Iku sing marai rodo beda karo liane...

Dua, nek digathukke dhawuhe mbah Maimun Zubair dari KH Abdullah bin Nuh, niki ngangge analisa sosiologis-geografis, realitas sing sakniki..

Pundi-pundi negara sing nduweni mayoritas muslim, sing sakniki tetep bertahan, iku mesti “hasil” dakwah e para sahabat.. termasuk misalnya propinsi Cina bagian barat, kenapa bisa bertahan sampai sekarang, karena yang dakwah di sana adalah para sahabat.. termasuk di Bukhara, Samarkhand, Turki, Mesir, Tunisia, Maghrobi, dll, itu adalah dakwahnya para sahabat..

Dimana ada daerah yang tidak pernah “diambah” oleh para sahabat, maka sekarang ini pasti punah keislamannya, contohnya, Andalusia...tempat kelahiran Imam Malik dan Ibnu Arabi..
Dulu Andalusia mayoritas muslim dan pernah berjaya sebagai pusat keislaman, sekarang “punah”..

Mengapa? Salah satu faktor keruhaniannya adalah bahwa sing dakwah disana iku dudu para sahabat.. tapi Thariq bin Ziad.. seorang Thabi’in.. (murid dari sahabat)
Dadi cara “yoni” ne kurang kuat..
Akhire Andalusia sakniki dadi Spanyol, dadi negara Katholik.

Lain dengan Nuswantara/Indonesia...
Indonesia ini nggak pernah “diambah” sahabat... dan sing dakwah di Indonesia iki dudu para sahabat..
Tapi nganti saiki isih bertahan mayoritas muslim.

Mengapa?
Karena sing berdakwah ke sini adalah dzurriat Rosul (Keturunan Rosul).. dan cara berdakwahnya pun unik...
Tidak memakai cara tantang-menantang, tapi pake teori “suhu” tertinggi...

Pertarungan antar suhu, dadi ora usah nganggo jurus, cukup sila bareng, pandeng-pandengan,..
Trus.. ya sudah saya kalah...
Ngono thok ae..

Pertarungane antar suhu iku wis ora podho karo pertarungane pendekar.

(Kyai Imron Jamil/ Fauzi Purworahardjo)

(Keris Nagasasra kalau dibaratkan itu seperti pedangnya Nabi Muhammad SAW, cincin nabi Sulaiman atau tongkatnya nabi musa yang membelah lautan atau pedangnya sayyidina Ali...fungsinya sebagai lantaran)
loading...