17 TANDA KEMATIAN YANG BAIK


kuburan
Setiap manusia di dunia ini telah di tetapkan oleh Allah akan tempoh masa hidupnya. Hal ini di jelaskan dalam Firman Allah SWT:

أَيْنَمَا تَكُونُوا يُدْرِككُّمُ الْمَوْتُ وَلَوْ كُنتُمْ فِي بُرُوجٍ مُّشَيَّدَةٍ.

Di mana jua kamu berada, maut akan mendapatkan kamu (bila sampai ajal), sekalipun kamu berada dalam benteng-benteng yang tinggi lagi kukuh. (Q.S an-Nisa: 78).

Akan tetapi, Allah tidak memberitahukan 3 perkara kematian kepada hambanya.
1. Bila ?
2. Di mana ?
3. Bagaimana ?

Ada yang mati ketika masih kanak- kanak, ada yang mati ketika remaja, ada yang mati ketika usia tua. Semuanya berada di tangan Allah SWT. Namun secara puratanya, umur umat nabi Muhammad berkisar antara 60-70 tahun. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW:
ان اعمار امتي ما بين ستين و سبعين.

Sesungguhnya umur umatku di antara 60 ke 70 tahun (HR. Ahmad).
Dalil di atas menunjukkan bahawa kita wajib bersiap sedia untuk menyambut datangnya kematian pada bila-bila masa sahaja, hal ini bertujuan agar ketika kematian datang, kita mendapatkan cara mati yang baik.

Adapun tanda-tanda seseorang itu meninggal dunia dalam keadaan yang baik di antaranya adalah:

1. Sempat Mengucapkan Dua Kalimah Syahadat.
Orang yang meninggal dunia dalam keadaan sempat mengucap dua kalimah syahadat, akan dimasukkan ke dalam syurga Allah (HR Ahmad)

2. Keluar Peluh di Dahi.
Orang yang beriman ketika tengah nazak, apabila melihat peluh di dahinya, menunjukkan bahawa dia tengah bertarung dengan rohnya yang akan keluar dari badan. Namun rasa sakit bagi orang yang beriman tsb akan diganti oleh Allah setelah dia meninggalkan dunia.

3. Mati Pada Malam atau Siang Hari Jumaat.
Barang siapa yang meninggal dunia pada siang hari dan malam Jumaat, melainkan Allah akan memeliharanya dari fitnah kubur (H.R Ahmad & Tarmidzi).

4. Mati Dalam Peperangan Membela Agama Allah SWT. Orang yang meninggal dunia dalam keadaan mati Syahid, akan dijanjikan balasan dengan syurga Allah SWT. Kerana berjuang menegakkan kebenaran.

5. Orang Yang Mati Akibat Peperangan Fisabilillah.
Barangsiapa yang terluka dalam medan peperangan kemudian dia meninggal dunia, maka dikira sebagai mati syahid (HR Abu Daud, Hakim & Baihaqi).

6. Orang yang Mati Akibat Wabak Ta'un.
Sesungguhnya taun adalah azab Allah yang dikirimkan kepada sesiapa yang dikehendakinya, dan rahmat bagi orang yang beriman. Dan matinya dikira sebagai mati syahid (HR Bukhari).

7. Orang Yang Mati dalam Keadaan Sakit Perut.
Barang siapa yang mati dalam keadaan sakit perut (dalam keadaan dia redha dan sabar), maka matinya dikira sebagai mati syahid (HR Muslim).

8. Orang Yang Mati tertimpa Benda Keras Atau Mati Lemas.
Barangsiapa yang mati kerana tertimpa benda keras atau tertimbus bangunan serta mati lemas (tenggelam), maka dikira sebagai mati yang husnul khatimah (H.R Bukhari).

9. Orang Yang Mati Kerana Melahirkan.
Seorang wanita yang mengandung dan melahirkan bayi kemudian dia meninggal, maka dikira sebagai mati syahid, di akhirat kelak akan di bawah oleh anaknya masuk ke dalam syurga (H.R Ahmad & Dailamy).

10. Mati Terbakar.
Orang yang meninggal dalam keadaan terbakar, maka dikira sebagai mati syahid. (H.R Abu Daud & Nasai).

11. Wanita Yang Meninggal Dalam Keadaan Nifas.
Nifas adalah darah yang keluar selepas melahirkan bayi. Dan wanita yang meninggal dunia dalam keadaan nifas, ia mendapat mati syahid (H.R at Tabrani).

12. Orang Yang Meninggal Kerana Penyakit TB.
Penyakit TB adalah salah satu penyakit kronik yang amat sukar untuk diubati. Barang siapa yang meninggal dunia kerana TB, dianggap sebagai mati syahid (H.R at-Tabrani).

13. Mati kerana Mempertahankan Harta.
Barang siapa yang mati kerana membela harta bendanya, maka matinya adalah syahid (H.R Bukhari & Muslim).

14. Mati Kerana Membela Diri.
Barang siapa yang terbunuh kerana mempertahankan diri, maka matinya adalah mati syahid. (H.R Ahmad & Nasa'i).

15. Orang Yang Mati Dalam Keadaan Bersiap Sedia Untuk Berperang.
Setiap amalan manusia akan terputus melainkan orang yang bersiap sedia untuk pergi berjihad di jalan Allah, maka dibangkitkan sebagai orang yang mati syahid (H.R Muslim, Nasa'i, Abu Daud & Tarmidzi).

16. Mati ketika Sedang Beramal Sholeh.
Barang siapa yang sedang membaca kalimah tayyibah & mati dalam keadaan berpuasa untuk mencari Redha Allah, maka ia akan masuk ke dalam syurga (H.R Ahmad).

17. Mati Dalam Berdakwah & Mengislamkan Orang.
Barang siapa yang Berdakwah dan mengislamkan orang dengan mengajak kebaikan, maka pasti dia akan masuk ke dalam syurga (H.R at-Tabrani).

Mudah-mudahan Allah akan mematikan kita dengan cara yang Husnul Khatimah, serta mendapatkan syurga yang dijanjikan oleh Allah kepada hambaNya yang beriman dan bertakwa.
Aamiinn Ya Rabbal 'Alamiin

Wallahu A'lam...
loading...